Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat

Dinas Pariwisata dan Kebudayaan

UPTD Pengelolaan Kebudayaan Daerah Jawa Barat

Alamat : Jalan Bukit Dago Selatan No. 53 A

Telepon : (022) 2504912 - Fax : (022) 2514368

Email : email@uptdkebudayaan.jabarprov.go.id

- Taman Budaya, Museum Sri Baduga, Tugu Monumen Perjuangan, Gedung Kesenian Rumentang Siang, Pengembangan Psat Kebudayaan, Gedung Indonesia Menggugat, Rumah Inggit Garnasih, Pondok Seni, Rumah Angklung. -

Konten Berita

KUNJUNGAN PESERTA SEMINAR TENTANG DALUANG

Posted on Nov 28, 2016



KUNJUNGAN PESERTA SEMINAR TENTANG DALUANG DALAM RANGKA

“BEATEN BARK EXHIBITION - HIDDEN TREASURE: FUYA, TAPA, DALUANG”



Dalam rangkaian acara “Beaten Bark Exhibition - Hidden Treasure: Fuya, Tapa, Daluang” yang dilaksanakan oleh Museum Tekstil Jakarta 2-30 November 2016,  pada tanggal 4 November 2016 para peserta seminar (yang berlangsung tanggal 3 November 2016) mengunjungi Museum Negeri Sri Baduga untuk melihat koleksi naskah yang terbuat dari daluang. Peserta seminar yang berasal dari berbagai negara di antaranya Prof. Isamu Sakamoto, Drs. René Teijgeler (Ahli Antropologi Budaya dan Arkeologi Belanda – Ahli Konservasi), Dr. Chi-Shan Chang (National Museum of Prehistory, Taiwan), mahasiswa, dan para pemerhati kulit kayu berkesempatan melihat koleksi naskah di ruang penyimpanan dan memberikan masukan tentang cara penyimpanan naskah serta memberi masukan tentang kondisi ruangan yang  ideal untuk koleksi kertas/naskah agar tetap terjaga keutuhan kertas dan tintanya.

Pemakaian kotak-kotak penyimpanan naskah  menurut Sakamoto dan Teijgeler sudah bagus, walaupun karton  yang digunakan untuk membuat kotak ini bersifat asam namun  dapat mengurangi serangga yang akan  merusak kertas. Untuk  mengurangi keasaman karton, naskah perlu dibungkus dengan kertas bebas asam. Kotak karton  akan melindungi koleksi naskah   tidak kontak langsung dengan tak penyimpanan yang terbuat dari bahan logam. Naskah yang terlalu tinggi tingkat keasamamnya, dianjurkan untuk dikonsultasikan ke Perpustakaan Nasional untuk penanganan lebih lanjut. Drs. René Teijgeler juga memberikan saran penyimpanan alat pengukur suhu dan kelembaban serta pencatatan pengukuran suhu dua kali tiap hari, pagi dan sore pada waktu yang sama setiap harinya untuk memudahkan pengamatan dan pengendalian suhu di ruangan.

Berdasarkan masukan dari Sakamoto, pada kunjungannya pada 19-20 Oktober 2016, koleksi naskah yang semula lembab dan berjamur,  kelembanannya berkurang dan jamur berangsur-angsur menipis karena suhu yang stabil dengan dipasangnya pendingin ruangan dan dehumidifier selama 24 jam.



Sumber Berita : Wanti Windari



 

Video

Kepala UPTD Pengelolaan Kebudayaan Daerah Jawa Barat


Drs. ERICK HENRIANA, M.Si
NIP : 19641120 199002 1 001

Profil Pejabat Dinas

Statistik Web

Jumlah Pengunjung :

Alamat IP Anda

Paduan Suara

Museum di Hatiku